-penyesalan-

Ceritanya ada seorang anak perempuan bernama Hung-hung. Ketika masih berumur delapan tahun, dia sudah belajar memasak, mencuci dan melakukan pekerjaan rumah lainnya. Rumah selalu dibersihkan tanpa perintah dari orang tuanya.

Jadi dia adalah seorang anak perempuan yang bisa diandalkan didalam rumah tangga dan menjadi kesayangan kedua orang tuanya.

Namun entah kenapa dan sejak kapan, Hung-hung tiba-tiba berubah menjadi seorang yang pemarah. Sedikit hal saja sudah memancingnya emosi dan marah.

Pagi-pagi ketika akan berangkat sekolah, kaus kakinya terselip entah dimana, serta merta dia menangis dan berteriak-teriak kepada ibunya sehingga ibunya langsung mencarikan kaus kaki tersebut untuknya.

Kemudian setelah itu Hung-hung berteriak-teriak, “Mengapa bajunya masih basah?”

Memang keadaan mereka sedikit kurang mampu sehingga tidak memiliki mesin pengering pakaian dan pakaian agak lama keringnya.

Melihat kegelisahan anaknya, maka sang ibu segera berusaha sehingga timbullah satu cara yaitu dengan memanggang baju diatas tutup panci. Melihat itu dengan terburu-buru dan tidak sabar Hung-hung segera memakai baju yang masih kurang kering itu, sambil menggerutu.

Kemudian menyambar tas sekolahnya dan dengan tergesa-gesa berangkat.

Di tengah jalan, mendadak dia ingat bahwa bekal makanannya lupa terbawa, lalu bagaimana? Begitu menoleh kebelakang, ia melihat ibunya berlari-lari mengejarnya sambil membawakan bekal makan untuknya.

Begitu sampai dihadapannya dan belum sempat lagi ibunya mengambil nafas, Hung-hung segera menghardik, “Mengapa bekalnya tidak disiapkan dan ditaruh dalam tas?”

Setelah memasuki sekolah menengah (SMU), Hung-hung menjadi semakin parah. Setiap turun dari bis di terminal, bila tidak terlihat ibunya menjemput pastilah dia akan menunggu dengan sangat jengkel dan marah.

Bila kemudian ibunya tiba dan menjemputnya maka ia akan pulang dengan kesal dan marah-marah.

Selama tiga tahun di SMU, Hung-hung seolah-olah hanya memiliki kawan-kawan sekolah tetapi tidak punya ibu. Sangat berhati-hati menjalin persahabatan dengan teman-teman sekolah tetapi tidak memperhatikan perasaan dan cinta kasih diantara ibu dan anak. Apabila ibunya berkata lebih sepatah dua kata terhadapnya, Hung-hung sudah merasa ibunya banyak bicara, cerewet, banyak nasehat, dan memusingkan.

Suatu hari disekolah Hung-hung menerima telepon dan kemudian menangis menjadi-jadi.

Ia berteriak-teriak, “Ibu, jangan tinggalkan aku … ..! Aku membutuhkan Mu !!!!……”

Tetapi semua sudah terlambat, ibunya yang tercinta telah meninggal dunia karena serangan jantung. Dalam batin barulah dia sadar betapa penting dan berarti kedudukan ibunya.

Walaupun ada seribu penyesalan dan kasih rindupun sudah tidak ada gunanya lagi.

Mengapa dirinya tidak menyayangi ibunya saat masih hidup berdampingan?

Mengapa tidak mengabdi?

Mengapa tidak bisa menyenangkan orang tua?

Mengapa ….. mengapa ……?

Yang ada hanyalah penyesalan yang tidak ada akhirnya.
(paimo)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: